Mengamati Perilaku Pelanggan (Belajar Bisnis)

danbo_bossAlhamdulillah bentar lagi kita memasuki bulan Ramadhan. Bulan yang penuh berkah dan tentu saja banjir rejeki ? Gimana ceritanya dy ? Gini lho, kalo lagi bulan suci gini kebanyakan orang jadi konsumtif. Selain mencari banyak pahala bulan suci juga peluangmu nyari pundi-pundi rupiah. Apapun dagangannya pasti laris manis. Jual kolak depan rumah aja juga laku kok. Kenapa kamu tau dy ? Iya dong, aku suka mengamati perilaku masyarakat. Hehe..

Sebelum bulan puasa banyak masyarakat yang mengatasi masalah tanpa masalah. Masih bingung lu ndro ? liat saja di pegadaian pasti ramai, karena sebelum puasa banyak orang yang butuh dana segar. Para petugas dari bank juga biasanya terjun ke kampung-kampung nawarin hutang. Mungkin ini sudah programnya dari pemerintah. Bank tertentu harus bisa ngasih pinjeman ke rakyat sekian rupiah.

Dulu aku pernah bisnis jasa penukaran uang. Perjuangannya cukup berat, ceritanya Aku jam 2 dini hari sehabis makan sahur langsung ngantri di Bank Indonesia. Dulu Bank BI Solo ga sebagus sekarang, tempatnya masih kurang nyaman. Sesampainya disana kita harus ngantri dulu dipinggir jalan (belakang Bank BI) nanti sekitar jam 7 pagi petugas BI baru dateng bagiin nomor antrian. Jam 2 dini hari dateng dapetku nomor 900an, entah yang dapet nomor antrian 1 datengnya jam berapa. Pernah temenku nyoba motong antrian yang panjang. Lalu ada ibu-ibu teriak..”HEY  ASUWWW NGANTRI  MAS..!!” temenku langsung kecut. Aku nesu jane yen koncoku dipisuhi ? Tapi nesuku kepingkel-pingkel. Wkwkwk..

Urusan penukaran uang baru kelar jam 10 pagi. Habis itu kami langsung stand di pinggir jalan. Aku berdiri samping halte sekitar gladak , waktu itu kami sempet didatengin trans Tv. Kami cuma bentar disorot kamera. Sayang hingga sore daganganku ga laku sama sekali. Kebetulan tempatku stand deket smp simpon. Di halte cewek-cewek SMP simpon menggodaku. Lho mas duit kok di dol ? Ngedole piye mas ? Haha.. Gini lho dek ? Pecahan seribuan/100 lembar harganya = 110 ribu. Duaribuan/100 lembar = 210ribu begitu jawabku. Belakangan kutau itu haram hukumnya. Namun karena pengalaman tadi Aku jadi belajar kalo nyari uang itu kadang susah banget, pengen nangis rasanya kalo dagangan lagi sepi. Terlebih ngantrinya kelamaan dan cukup beresiko. Ada lho yang dirampok uangnya, maunya untung malah buntung. Tapi apapun bisnismu sekarang ? Ga perlu takut ga laku, karena Tuhan itu ga tega ngeliat hambaNya kelaparan. Toh selama ini daganganku selalu habis.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s